Catatan tentang sebuah persahabatan …


“Ehmm …apa pacar loe gak ngizinin loe jalan ama temen loe? ato loe takut banget keilangan dia sampai loe bela-belain nempel trus ama dia ?”.

Dengan nyali yang seadanya akhirnya gue beranikan diri tanyain masalah ini ke dia. Belakangan gue makin merasa kalo persahabatan gue dengan dia seakan-akan hambar dan mungkin udah mirip ama ranjau darat peninggalan jaman kompeni dulu. Walo udah menahun, tapi kalo gak sengaja keinjek … tetep aja dia akan meledak dan yang tinggal hanyalah puing-puing, tanpa bisa diketahui dengan pasti bagaimana bentuk awalnya. Pelajaran pertama yang gue dapet soal ranjau: mereka tidak memiliki kadaularsa. Gue coba berani ambil resiko dengan apa yang akan gue dapet setelah kata-kata tadi meluncur. Udah capek bilang kenapa persahabatan kita semakin jauh dan semakin gak berbentuk.

Jawaban yang akhirnya gue dapet dari kebekuan sesaat yang mungkin gue sadari imbas dari rasa shock sohib gue setelah dengar statement gue barusan. Kalo dipikir-pikir dan bisa digambarkan shock yang tergambar di muka dia mirip ama emak-emak di sinetron yang mengetahui anak gadisnya hamil di luar nikah (mata sedikit melotot dan mulut agak dimenyong-menyongin ke kanan dan kiri). Gue tau deskripsi gue berlebihan, gue cuma pengen bilang klo dia cukup shock. Tapi jawaban yang gue dapet ternyata gak kalah shocknya.

“Nape sih loe, kok loe posesif banget ama gue ?”.
Plak !!!! jawaban yang cukup menampar gak jelas, kalo di scene 1 cukup gambarin adegan hamil di luar nikah, perasaan dan tampang gue saat itu seperti seorang pemuda tampan nan baik hati yang menolong seorang gadis desa nan anggun yang hampir diperkosa oleh sekelompok preman desa. Maksud si pemuda baik tapi saat dia anterin pulang anak gadisnya malah si pemuda dikirain yang akan perkosa anaknya oleh sang ortu si gadis. Selanjutnya, gue makin dibingungkan dengan istilah posesif. Mana batasan yang wajar antara posesif dan gak posesif. Atau sebegitu tipis dan mikroskopis kah sehingga bedanya susah diliat? Mungkin ada diantara pembaca yang bisa kasih tau ke gue.

Untuk menghindari adegan-adegan yang akhirnya akan disensor karena diwarnai kekerasan (maksud gue kita akan semakin ribut gak jelas), then I decided to stop it asap !. No good to debate a silly thing which won’t come to an end. Tiap orang punya pendapat dalam memandang hal yang benar dan itu normal. Gue masih seperti yang dulu, tapi mungkin temen gue tidak seperti yang dulu lagi. Ada yang berubah cepat. Coba berpikir positif and try to set ’em free.

Mungkin, ini bukan kasus yang pernah gue sendiri alami di dunia yang kata orang sempit, tapi tetep aja luas menurut gue. Ada gue, loe semua yang pernah jadi korban dari ketidak-adilan saat sohib loe memilih untuk selalu bersama pasangan dan menjauh dari elo, atau sebaliknya … loe mungkin jadi orang yang “freak” yang mengganggap bahwa pacar loe adalah bidadari atau pangeran tampan yang 24 jam sehari harus selalu dijaga dan ditemenin, serta menjamin kalo lutut mereka tidak akan lecet atau ada anak rambut yang nyelip-nyelip ke mata (24 jam sehari kedengaran ekstrim, tapi maksud gue selain di kantor atau kampus dan kesibukan lain di luarnya, pacar adalah kesibukan selanjutnya). Dunia terlalu kecil untuk dihabiskan hanya sibuk dengan pacaran

Yesh I know, gue jomblo dan gue kayak loe bilang ‘gue anti dengan orang pacaran’. Whatever dude ! You don’t know me better than myself. I just don’t care. Bisa jadi loe ngomong gitu dengan kamsut bela diri sendiri dan gak ingin keliatan bersalah. Udah jadi hal umum kalo seseorang terpuruk dalam situasi seperti ini tidak ingin disalahin dan bikin self-defense sendiri.Mungkin sekarang, loe adalah pribadi yang sedang jatuh cinta dan semua yang bisa loe pikirin adalah you, your couple and the world between you. Walo kita akan berdebat sampe mampus sampai millenium ketiga dateng, gak akan ada gunanya. Gue cuma pengen, walo sekarang situasi kita mirip ama gencatan senjata ala Israel dan Palestina di jalur Gaza, dan loe juga gak cukup waktu bahkan hanya 1 jam dalam seminggu saja kita bisa berbagi cerita like we used to do in our previous time, loe tetep akan menjadi ‘sahabat’ gue walaupun intensitas dan kadarnya gak seperti dulu. Gue gak bermaksud bikin loe dalam posisi sulit dan harus memilih satu diantaranya, karena gak ada yang harus dipilih. Cuma hanya pengen menyeimbangkan temen dan pasangan.Besok loe putus cinta then the nice story will blow like a wind (moga ini jangan sampe terjadi), tapi gak demikian dengan persahabatan. Persahabatan itu umumnya kekal, karena intinya dalam bersahabat kita bisa jadi diri kita sendiri dan menerima teman kita apa adanya. Bedakan istilah ‘teman’ dengan ‘sahabat’, so you’ll get the point. Gue gak tau kapan kita bakalan bisa bener-bener menjadi ‘sahabat’ lagi dalam arti sebenarnya. Mungkin besok, mungkin minggu depan, taon depan atau mungkin … tidak akan pernah lagi. Persahabatan tanpa saling komunikasi sama aja dengan makan sayur tanpa garam. HAMBAR !!! This is only 2 cent of my opinion … so no hard-feelingπŸ™‚.

11 thoughts on “Catatan tentang sebuah persahabatan …

  1. cristover says:

    Pertamax!! hehe..

    Well.. first of all.. dunno what to say.. we both face the same prob here..πŸ™‚ hehe.. yup.. i’m also felt that somethin’ wrong with my friendship,.. although I thought it’s on my side (not from the others..).

    Cuma bedanya, mungkin kau mengatasinya dengan mengemukakan pendapatmu pada sahabatmu.. beda dengan aku yang lebih memlilih cuek aja.

    klu dilihat dari sudut pandang orang ketiga, caramu menghadapinya menunjukkan bahwa kau masih menaruh harapan besar untuk temanmu, beda dengan ku. huff.. ntahlah.. mungkin emang sekarang jamannya pembahasan tentang “persahabatan”.
    😦

  2. nonasheila says:

    heheh…dulu aku juga punya masalah kurang lebih seperti kamu, jelasnya ada dua sohib aku yang kek gitu, satu sampai sekarang masih jadi BFF kesayanganku satunya udah kayak ngeliat orang lain aja ;D

    aku maw nge-share pengalaman aja sih, dulu aku juga sempat ngerasa ditelantarkan waktu sohibku baru jadian setelah kami kuliah. kami sempat renggang gara2 dia slalu ngabisin waktu sama pacarnya sedangkan gw merasa sendiri di dunia kuliah aku yang baru dan di kota yang baru bagi aku. pokoknya waktu itu masa2 suram deh…tapi karena aku gak maw kehilangan sohib ya, aku berusaha untuk mengerti kalo dia gak bisa selalu ama aku waktu jaman2 SMA. dan dia juga berusaha untuk ngerti aku juga dan gak mutusin kontak ama aku. akhirnya sampai sekarang aku malah jadi temenan juga ama pacarnya dan kadang malah jalan2 bareng.

    sohibku yang satunya gak usah dijelasin dan hubungan kami emang retak karena dia sendiri yang mutusin kalau dia gak perlu aku >.<

    mnurut aku, satu yang bisa kamu jadikan acuan untuk taw apakah dia masih sohibmu ato bukan, kalo temanmu itu masih maw dengar keluh kesah dan curhatmu dengan serius dan seksama, walau dia jarang ketemu sama kamu, mnurut aku dia masih layak kok jadi sohibmu…

    btw, sori ya kebanyakan komennya, salam kenal:mrgreen:

  3. mshennie says:

    @kochu
    kayaknya sih ini udah masalah umum, dan gak 1-2 orang yang pernah ngalaminya. Mungkin ini bisa kita ambol positifnya juga chu, kalo kita ntar udah punya pacar (someday), kita gak akan seperti sahabatku dalam blog ini. Udah tau gimana sakitnya dicuekin and seems like within a second, mereka gak anggap kalo di antara kita dan mereka pernah ada sebuah hubungan yang namanya persahabatan. Aku gak tau dia baca blog ini apa enggak, kalo dibaca ya syukur dibaca juga ya gpp. Tapi klo dibilang ngomongin ini, aku udah coba beberapa kali. Dan sepertinya keputusan paling bijak adalah just let ’em free and do whatever they want and they like. Just try to still be here as their best friendsπŸ™‚

    @nonasheilla
    hi jeng, salam kenal. Makasih udah mampir di blog gue.
    Kita mengalami masalah yang sama, ketemu temen senasib di dunia cyber. Gak tau sih dia merasa masih butuh ama gue ato enggak, secara belakangan ini ketemu ama dia aja susah banget. Jadi hampir bisa dikatakan kita gak pernah cerita-cerita lagi, pernah coba ajakin by chat tapi sepertinya hasilnya gak jauh beda.Dia jawabnya singkat-singkat banget ato lebih sadis kadang langsung offline -_-“. Klo diajakin ngomong dari telepon? duh susah jeung … kalo gak hape sibuk, ya dianya sedang sibuk dengan kekasihnya dan tidak ingin diganggu. . Let’s see, wait and hope gimana kelanjutan kisah gue dengan sahabat gue ini. Moga aja gue nunggunya gak sampe bulukan j/k …

  4. joicehelena says:

    upss…….
    kl masalah persahabatan, kayaknya rada2 susah kak ngomentarinya, soalnya masing2 orang punya pengertian berbeda ttg itu.

    terinspirasi dgn postingan kk ini, aku googling tentang arti persahabatan, trus nemuin kata-kata ini..

    “sering kali kita menganggap bahwa sahabat kita adalah orang yang seharusnya tidak menyakiti kita, dia tidak boleh berbuat kesalahan kepada kita… Sebenarnya persahabatan itu akan semakin kuat jika ada ‘badai’ dalam hubungan persahabatan kita dan kita mendapatkan kita masih bersama-sama dengan sahabat kita saat badai itu sudah berlalu..”

    hmm, mungkin inilah cobaan untuk hub persahabatan kk sama dia, dan mudah2an kk & sahabat kk itu bisa melewatinya….

  5. Nich says:

    wadoo.. kebalik kita, Pes!

    abang dulu malah kena *sensor aja ah* sama si Kakak
    gara-gara keluar statement “lebih mentingin teman daripada pacar”

    tapi maksud abang itu yah, sebenarnya cara kita memahami arti sebuah kata, itu yang menjadi beban. ketika kita menerima terlalu banyak referensi dalam memahami sesuatu, kadang kala yang seharusnya kita pahami malah menjadi “isi kepala orang lain”

    seperti pertanyaan berikut ini : “mana yang lebih penting, teman atau pacar?”
    perbanyak lah referensi, maka jawaban makin ngalor-ngidul
    *wekekekek*

  6. Pinkan says:

    Kak Hennie.. aku ada 1 tmnku yg br nyari aku kl lg ada mslh (kebanyakkan smua mslh co)..n kl dinasehatin jg blgnya “iya-iya” tp ya sm aja dia went on ma keptsan dia yg mnrt aku ga sehrsnya begitu demi kebaikan dia..

    Awal2 aku smpt sedih, kok dia begitu sih, blgnya kl aku ini BFF dia (banget, ktnya), tp nyari kl cm lg ada mslh doank.. aku jg jdnya ga bs shared byk hal ke dia, rsnya udah males, mndgan ke tmn2ku yg laen yg aku tau bnr2 ‘sahabat’…

    Jdnya skrg kl dia lg butuh aku buat curhat, ya aku siap sedia aja kl emg aku ada wkt…
    Tp kl abis itu dia menghilang udah kaga ‘sakit ati’ lg, udah biasa digituiin… itung2 yah tetep aku berusaha jd a good listener,
    yg ptg dr sisi aku udah coba ksh yg terbaik buat dia sbg seorg sahabat… mudah2an one day dia nyadar n tobat… *aminnnn…
    Hehehehe…

    I enjoy reading ur blog kak ^^
    Aku titip link blog-ku disini yah ^^

    http://imoetgamer.blogspot.com

  7. mshennie says:

    @pinkan
    So sweet pinkan … bahagianya temen elo punya sahabat kaya elo tapi seperti orang bijak bilang dari jaman jebot dulu “you don’t know what you’ve got till it’s gone”. Mungkin perlu gitu kali ya dirasain ama temennya biar gak pas sedih ajah dia dateng. Tapi dari yang pernah gue dapet BFF itu ada dikala sedih dan susah, bukan cuma di kala susah doang. Persahabatan dan lingkup BFF itu bukan cuma sebatas ucapan di bibir, tapi juga harus diimplementasikan. Coba dech sekali-sekali diajakin jalan berdua temennya, masih mau gak? ato dia merasa kayak cerita gue itu? pacar adalah segalanya …

  8. rika says:

    sebenernya gue pingn banget temen deket gue perhatian lagi samaq gue kaya dulu laga, apa yg harus gue lakuin ya?

  9. mshennie says:

    buat rika …
    sebenarnya masalah elu dengan temennya elu itu apa dolo? loe merasa ada salah ama dia gak? udah coba ngomong baek2? tapi klo dia jauh ama elu gara2 dia udah punya pacar. dunno what to say … better you find your own or another friendπŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s