another “tengsin” story


Test kejujuran kali ini dimulai dengan pertanyaan berikut :
“Berapakah dari anda yang pernah merasa super duper tengsin setelah mengatakan sesuatu yang sedikit menjatuhkan orang yang telah membantu anda ?”

shy_boy

*acung jari ato angkat tangan*
Cerita ini settingnya udah beberapa minggu lalu ketika salah seorang temen saya dengan inisiatif penuh mengirimkan mass message dengan judul “karaokean”.Judul subjek yang tentunya tidak akan mengalihkan pandangan mata saya (FYI: I love karaoke .. yippy). Walau awalnya saya tidak berniat menghadiri acara tersebut dengan alesan saya hanya mengenal 1/4 undangan yang menyatakan diri akan hadir, maka keputusan akhir saya adalah “hadir”.

Seyogyanya, acara karaokean cuma berlangsung 2 jam *tentu saja diwarnai dengan suara penyanyi dadakan bervokal seadanya, sebatas mike dan ruangan karaoke dengan kapasitas 15 orang*, maka pengalaman menyanyi 2 jam tersebut cukup menjadi bukti kuat akan teori “hampir setiap orang merasa bahwa mereka bisa bernyanyi” (jangan pandang saya seperti itu karena tentu saja saya masuk dalam daftar orang tersebut).

Walo hanya membawakan 2 lagu (dua2nya dibawakan secara duet), maka satu hal di benak saya adalah pulang dengan taxi. Tetapi karena ada teman baru yang berjenis kelamin cowok menawarkan diri untuk mengantarkan (jangan harap saya GR, cuih … dia itu nawarin diri karena ternyata rumah kita searah). Cerita diawali dengan percakapan standar, nama, pekerjaan, hobi dan tetek bengek yang gak jauh-jauh dari unsur kenalan.

Cerita makin lama makin memanas ditambah dengan daerah menteng yang mendadak jauh seperti ciledug – bogor (kita mutar-mutar cari jalan paling gampang dari semanggi – menteng), topik yang awalnya kenalan akhirnya mulai mengarah ke teknik.
Beginilah percakapan yang terjadi (buat elu yang kmaren gw tebengin, maap-maap kata klo gw ada salah comot omongan elu)
Temen gw (mr.x), gw … (sang pemilik blog)

mr.X : “oohh .. jadi elu kerjanya jadi programmer toh” (di awal saya menjelaskan bahwa saya mencari sesuap nasi dengan ngoding)

gw : “ya gitu dech … ” *senyum cengengesan merasa gak enak ati gara-gara taunya cuma nebeng doang*

mr.X : “tapi IBM ama Oracle kayanya hopeng gitu ya, mereka keliatan kompak”

gw: “kaenya sih begitu, tapi berita terakhir gw tau soal mereka akhirnya IBM merelakan SUN untuk dibeli ama Oracle. Cuma yah dari kantor sih gw liat mereka gak bermasalah. hopeng? ehm .. iya kali ya. Ama SAP juga sih kantor gw mah OK-OK ajah” *sok teknikal nih ceritanya*

mr.X : “elu pake DB ajah ?”

gw : “ehmm klo dulu sih gw pake oracle, terakhirnya di oracle10g … tapi sejak gw pindah gawe jadi make DB2. Bawaan sistem client gw sih begitu”

mr.X : “oh .. elu gak pake SQL Server ?”

gw : “kagak akh … kaenya gw kurang demen, terakhir gw pake buat skripsi gw februari kmaren. Bikin datawarehouse dan analysis service gitu dech. pake versi 2005”

mr.x : “ooo jadi elu lebih demen oracle donk ama SQL Server ?”

gw : “oiya … gw sih demen begitu, walo rada ribet tapi dari segi transaksi dan nanganin load data, oracle masih lebih jago lah dari SQL Server. Dari segi lain juga begitu dech” *belagak sok tau*

mr.x : “ooo gitu toh … gw sih pengen tau juga .. mayan buat bahan referensi” *sambil nyetir dan tatapan mata tajam ke depan, diiringi adegan manggut-manggut kecil*

gw : “ooo … mang loe pake sql Server gitu ya? kagak pernah pake oracle ?”

mr.X : “bukan .. bukan gitu, gw gawe di MICROSOFT Indonesia, jadi gw pengen tau aja gimana pandangan orang terhadap produk kita. Gw kebetulan ada di bagian marketing/pemasaran”

gw : “oooo … ”
*Pasang muka bloon diriingi kulit wajah yang semakin memerah menahan malu, sumpah … kalo malem itu di mobil itu ada kardus, saya akan menyembunyikan muka ke kardus itu sampai merasa saatnya tepat untuk meminta maap*

gw : “wah .. maap … maap, bukan maksud gw begitu. Tapi setau gw sih berdasar apa yang gw alamin yah gitu” *meminta beribu-ribu maap dari pemilik mobil dengan pertimbangan agar saya tidak diturunkan dengan tidak senonoh di tugu tani*

mr.x : “ohh gpp lagi, kebetulan gw bukan di bagian SQL Server, gw di bagian marketing OS nya, jadi menjamin klo pc dan laptop yang dijual ke pasaran itu menggunakan OS Windows kita”

Segitu ajah ceritanya, karena menurut cerita saya itulah hal paling memalukan malam itu. Saya nyerocos dengan suksesnya (nyerocos hal-hal yang sebenarnya menjatuhkan produknya). Itu sebenarnya bukan maksud saya dari hati yang paling dalam, saya hanya mencoba jujur kepada dirinya dan diri saya sendiri tentunya. Tapi dia tetap baik kok dengan mengantarkan saya selamat tiba di kosan saya (setelah sebelumnya mengantar temen yang laen … “hi sisil … apa kabar bu?”)

Pelajaran moral yang saya dapatkan malam itu adalah “beware of nyerocos” …

PS: “thanks pak Renaldi udah anterin gw dan thanks juga tidak nurunin gw di tugu tani setelah gw promo bak sales senior tentang oracle”

2 thoughts on “another “tengsin” story

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s