ceritaku di “busway”


Transjakarta …

Kalo ngaku orang jakarta, udah pasti tau dengan mass-“rapid”- transportation. Saya kadang suka gak ngeh dimana letaknya rapidnya. Dari kamus yang English – Indonesia yang saya dapatkan

rapid : kb. rapids riam, aliran deras, penderasan (in a river). -ks. cepat, laju. rapid-fire, rapid-firing ks. secara cepat. -rapidly kk. dengan cepat.

Intinya secara etimologi (cieee .. jarang2 gue bisa serius begini) berarti bisa disimpulkan donk klo transjakarta busway itu adalah transportasi publik yang cepet. Walo faktanya, dia cepet kalo emang lalu lintas gak macet doang. Belum lagi antriannya yang panjang mengalahkan saat Syekh Puji bagi-bagi angpao pas lebaran.

Oh gosh !. sebenarnya yang pengen saya bahas sih bukan busway secara umum, Cuma bagi kita kaum hawa kadang perlu sedikit berhati-hati saat menggunakan transportasi ini. Kalo copet sih saya yakin tidak akan berkutik, gak usah nunggu sampe sehari. Ketemu halte berikutnya juga udah pasti copetnya ketemu. Masalah yg paling sering itu adalah public abuse yang menyerempet kea rah seksual.

Salah satu fakta mengejutkan tentang diri saya adalah bahwa beberapa kali saya berantem dengan orang di halte busway ataupun di dalam busnya itu sendiri. Dan tentu saja secara umum lawan saya adalah pria hidung belang tak bermodal yang melampiaskan setengah napsu bejatnya di depan umum, yang kedua adalah manusia maruk yaitu saat penumpang lain ingin turun maka golongan ini akan dengan teramat sangat gagah di pintu depan bergelantung dan tentu saja menghalangi orang yang mau turun atau naik, dan ketiga adalah manusia yang suka dorong mendorong padahal saya yang di depan saja belum masuk ke dalam bus, mau gimana lagi dengan dia yang jelas-jelas ada di belakang saya posisinya. Susah menerapkan prinsip antri dan tenang di negeri ini. Syukurnya belum ada record manusia mati keinjek di halte busway.

Yang pengen saya curhat itu adalah tipe manusia pertama. Awalnya sih saya gak ngeh kalo itu adalah public abuse sampai saya melihat seorang pria sedikit merem melek di halte busway saat “anu”-nya nyantol di belakang seorang wanita. Kasihan sekali wanita itu tidak menyadari, yang saya yakin bukan karena dia keenakan, tapi suasana sempit gitu bikin dia mengalihkan pikiran ke arah kapan bus akan dating daripada “si pemerkosa” yang ada di belakangnya. Sejak melihat itu, saya jadi sedikit parno kalo ada cowok-cowok yang berdiri rada nempel ke badan saya.

Pernah suatu kali saya sedang mengantri di halte Dukuh Atas, Thanks GOD waktu itu saya lagi tenteng dua tas. Satu tas adalah ladies bag yang berisi sesajen resmi ke kantor saya, ada dompet, hape, buku, bolpoin dan macem-macem. Tas lainnya adalah tas laptop yang isinya pasti laptop donk … emang korsi ? *hahahaha ~ …. Karena jumlahnya yang sangat banyak, maka petugas busway membatasi jumlah penumpang yang masuk. Termasuklah saya dari manusia tidak beruntung itu. Ntah kenapa disituasi yang tidak menguntungkan itu, saya merasa ada “tonjolan aneh” di pinggang saya. Sudah gak dapet bus, dapet paket sial lagi di belakang.

Dengan amarah yang sedikit di tahan saya lihat manusia itu ke belakang dan ngomong ke dia

“mas … tolong kasih jarak donk. Busnya juga belum dateng “ …

Dia jawab “iya mbak… “ tanpa mengurangi jarak itu.

Sialan, saya pikir dalam hati

“mas … tadi saya minta tolong gak ngerti jg ya ? tolong geser ke belakang, jangan nempel ‘itu’nya di punggung saya. Mau cari kesempatan ya ?”

Saya mengucapkannya dengan suara naek ½ oktaf dengan satu tujuan pasti, biar semua orang di busway tau ternyata ada manusia murahan yang mo mesum dengan mengeluarkan duit 3500 perak.Buru-buru tas laptop tenteng itu saya bikin di belakang saya, menutupi daerah bokong dan sekitarnya

Yang dimarah-marahin malah cengengesan dan jaga jarak. Oh Tuhan ! kenapa ada manusia begini yang saya temui di saat bayangan kasur yang empuk dan istirahat yang tenang malah muncul.

Dalam kenyataannya, saya bukan seorang gadis yang cantik, menarik, seksi dan bahenol yang memancing reaksi pria seperti itu. Seperti yang saya bilang di kolom About Me, saya bukan tipe wanita yang membuat pria tanpa tekanan akan memandang takjub dua kali pada saya jika kebetulan berpapasan dengan saya di perempatan jalan. Banyak wanita yang mungkin pernah mengalami kasus seperti saya. Saya hanya mohon anda semua, berhati-hatilah. Seperti pesan bang napi :

“Kejahatan itu bukan hanya karena ada niat pelaku, tapi karena ada kesempatan. Waspadalah, waspadalah !”

15 thoughts on “ceritaku di “busway”

  1. nich says:

    Waa.. ini serupa dengan pengalaman si Sonya.

    Susah ngurus orang yang begitu, mau dimarahi ya kaya’ kejadianmu *cuma cengengesan*.. mau di massa, orang-orang pada malas pastinya.

    Apa ditunggu aja ketika busway merapat, banting di ke jalur busway?
    becanda.. becanda.. jangan dicoba

    • miss hennie says:

      yg ini masi versi busway bang … versi mayasari juga masih ada … klo itu sih lebih parah. dia sampe gesek2 ‘anu’nya ke tanganku. kebetulan aku disitu pegang botol minuman, kutabok ajah ‘anu’nya itu pake botol ku … I know GOD must forgive me😀

      • Tim says:

        Botolnya masi disimpan?😀

        Secara naluri laki-laki memang lebih memilih merapat dan antri disamping perempuan, dibanding ngantri bersama cowok, bedanya ada yang waras ada yang pura2 nggak waras, dan ada yang memang nggak waras. Jangankan perempuan, awak juga hampir mau disodok, eits kubilang aja “masi dipake kakakmu itu coy” minggir koq dia. Klo niat, sebenranya laki2 itu bisa menaruh tasnya didepan hanya utk memberikan gap atau kalau tas tidak dibawa kedua tangan ditaruh didepan dan di kepal sejajar bahu, jadi walaupun ada kondisi harus merapat cukuplah tangan yang merapat ke pundak, jangan yang lain-lain ate..!! Intinya berikan pesan yang jelas..jangan takut, boleh sambil setengah teriak: “mundur kau atau kupecahkanlah telor mu itu !! ” pasti pucat itu😀

  2. silitonga, ronald says:

    cukup banyak certa bginian di semua angkutan umum jakarta,
    ya intinya memang paragrap terakhir itu

    btw bisa jg bawa mobil sendiri,
    biar makin macet maksudnya😀

  3. alisyah says:

    Ditonjok aja kak. Pernah ada boru batak jg, digesek-gesekin gitu di kereta. Ditonjoknya cowok itu, trus dia ngomong pake bahasa Batak, jadinya semua mata ngeliatin dia. Semakin terkenal lah kita orang Batak🙂

    • miss hennie says:

      wahh kmaren sih ceritanya ribet, karena pegang banyak tentengan. cuma klo sempat dia gak bisa dibilangin dengan amat sangat terpaksa tangan juga yang berbicara. heran yah … ada orang yang begitu … ckckck T_T

  4. iwan agustinus says:

    lain kali bawa semprotan kecil isinya air sama minyak angin kapak + spirtus, trus kalo ada yg aneh2 cari kesempatan sama ‘anunya’ disemprot aja biar panas mlocot kalo perlu ‘tidur’ selamanya………di jkt begitu ya, cewek2 ga aman, walah gitu mau buat sub way, ternyata masih telat to busway itu, pernah liat di tiv busway meledak gara2 gasnya bocor, bahaya ya kalo gitu malah rapid ke alam baka

  5. miss hennie says:

    [bang tim]
    bener-bener dibuang bang … cih .. ngapain coba disimpen lama2. sukurnya itu kmaren cuma botol aqua. jadi gak sayang2 bangetlah ngebuangnya. nah, klo dia ganjel pake ransel sih gak masalah. itu jauh lebih baik. tapi klo itunya yg nempel kan kekinya bisa ke ubun2 …. asli kesel. sekarang sih, aku jadi mutusin pake ransel, jadi bisa diganjel depan, belakang😀

    *btw bang … aku suka point ini
    “Intinya berikan pesan yang jelas..jangan takut, boleh sambil setengah teriak: “mundur kau atau kupecahkanlah telor mu itu !! “

  6. dona says:

    untungnya aq blm prnah kena ‘musibah’ ni, sll brusaha bersebelahan ato membelakangi cewe drpd cowo,,
    tp untuk jaga2 aq udah nyimpan beberapa tips n trik dr blog kk ni,,hehe,,,tp ikutan heran jg,,kok ada manusia gt,,di bus jg dipala2in..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s