behind the scene “MUDIK”


keren kan ?

What was I doing in my Christmas and New Year ? Jawabannya gampang. MUDIK

Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa (sedikit formal nih ceritanya), maka akhirnya saya bisa mudik juga setelah dua tahun enggak pulang-pulang ke rumah. Niatnya sih mau sampe tiga tahun, tapi saya tidak sanggup saingan dengan bang Toyib, yang udah gak pulang-pulang selama tiga kali puasa dan tiga kali lebaran.

Tiket udah di tangan, izin cuti juga udah di tangan. Tapi ya bo, namanya kerjaan ternyata tahun ini harus sepaket juga dengan cuti. Alhasil di bandara, saya bawa laptop sebagai tentengan. Walau ternyata klien saya cukup baik di akhir tahun kemaren. Mereka cukup merasa damai dan tidak ada telepon complain. Yang ada pemintaan untuk bantu benerin program temen.

Gak ada masalah di awal saya berangkat ke rumah, semuanya baik-baik saja. Saya check-in tepat waktu, pesawat juga tidak delay, belum lagi sampai di bandara sudah ada bus sewa yang membawa saya ke rumah. Sebagai pemberitahuan, keluarga saya tinggal di sebuah kota kecil yang indah di pinggiran Danau Toba. Namanya Parapat. A beautiful place to be remembered. There’s always a lot of fun and great things which you can’t leave behind. Walau tidak sepenuhnya saya menghabiskan masa kecil saya di sana, tapi kota kecil itu seakan-akan kutub magnet yang menarik saya dengan kuat untuk selalu kembali.

Saya tiba malam hari, disambut oleh keluarga besar saya yang baru saja merayakan Natal keluarga. Senang sekali, badan lelah seakan-akan lupa dengan tawa senyum dan keramahan mereka. Belum lagi celotehan lucu keponakan yang ala batak juga pastinya. Saya senang, banyak orang datang dari berbagai tempat ke sana, bela-belain macet, bela-belain tempuh waktu berjam-jam sedangkan saya hanya tinggal berjalan kaki saja dari rumah tinggal. Cuti saya habiskan dengan kumpul dengan keluarga, ketemu teman-teman masa kecil, bantuin nyokap jualan, dan ngeceng di beberapa tempat yang selalu punya ruang di hati saya. Semuanya sejuk dan indah.

Ternyata jumlah pengunjung yang menghabiskan masa liburan dan tahun baru mereka, melonjak dua kali lipat dari tahun kemaren. Jadi gak aneh juga kalo saya merasa dejavu. Kok berasa kemacetan depan kantor saya yang notabene ada di daerah Thamrin seakan-akan pindah tempat. Hotel yang sebelumnya saya kira terlalu mubajir ada sebanyak itu ternyata diserbu abis ama pengunjung. Gak jarang dari mereka, dengan nyali yang ada coba tanya ke rumah penduduk apa mereka menyediakan penginapan yang bisa disewa. Tapi macet ini saya gak complain, malah saya syukurin. Orang-orang di daerah saya merasakan berkah tersendiri. Bisa dimaklumi, lebih dari setengah penduduk yang tinggal di sana mendasarkan hidup mereka dari sektor pariwisata. Kebetulan yang baik sekali, kebanyakan tamu yang berkunjung pasti belanja di sana.

Jadwal pulang bukan hal yang indah. Kalau waktu perginya kemaren saya semangat ’45 tapi gak begitu dengan pulangnya. Sebelumnya saya niat untuk pulang sehari sebelum jadwal keberangkatan pesawat saya ternyata harus ditunda. Semuanya penuh dengan penumpang. Maka saya bangun subuh di hari keberangkatan, yang sempat Cuma cuci muka ama gosok gigi doang. Saya nebeng mobil keluarga lain yang ternyata satu tujuan dengan saya. Apalagi kalo bukan bandara.

Sampe di bandara masih jam 11 lewat. Padahal pesawat saya baru berangkat jam 4 sore. Dengan modal pede dan badan bau, saya asli jadi mati gaya di sana. Karena masih lama, niat juga cari oleh-oleh. Apalagi kalau bukan bolu Meranti. Apalagi inget pesen temen-temen di Jakarta yang formatnya begini

“eh bo, entar klo mudik bawaain bolu meranti ya buat oleh-oleh. Yang rasa keju ya kalo boleh”

Blog ini juga mo negasin, kalau pada akhirnya saya gak bawa apa-apa. Bukan karena pelit, antrian di counter Meranti udah ngalahin BLT – Bantuan Langsung Tunai. Parahnya, mereka bilang kalau emang saya niat beli, disuruh datang lagi jam 3. Hahahah … yang bener ajah cin, pesawat saya berangkat jam 4 kurang. Cari di bandara juga ternyata bukan ide bagus. Semuanya ludes yang pake merk Meranti. Padahal di sana harganya udah dinaekin > 10.000 IDR. Yang tinggal hanya kw-2 dari Meranti. Namanya Morrati. Ketimbang tengsin Cuma bisa bawa kw2, ya mending gak usah bawa. Hahahah ….

Kecewa karena gak dapet Meranti ditambah lagi dengan suasana bandara Polonia yang tetep bikin saya dejavu. Gimana enggak, lebih mirip ama terminal Pulo Gadung kala musim lebaran tiba. Rame banget. Belum lagi keanehan di sana. Sumpah saya heran, di sana orang bebas sekali merokok di tempat umum walau papan peringantan “DILARANG MEROKOK” ditulis segede gaban dan ruangan ber-AC. Pesawat saya take-off tepat waktu, thanks GOD tidak ada delay.

Suasana pesawat tidak bersahabat, saya kebagian jatah duduk dengan keluarga muda yang baru dikaruniain seorang anak umur 12-13 bulan yang mulai dari pesawat take-off sampe landing nangis terus. Kebayang gak bo ? dua jam perjalanan mp 3 muter tangis balita yang nangis sejadi-jadinya. Udah badan rontok, gak mandi, gak bisa bobo lagi.

Jakarta, I come again …

Saya tiba di Jakarta jam 6 sore lebih sekiprit. Ambil bagasi dan nyetop Damri. Tiba kembali di kos, istirahat bentar trus mandi …. *hahaha … gak kebayang deh gimana gembel nya saya disitu*

Walo capek dan letih gitu … saya gak kapok untuk bisa mudik lagi tahun depan. Hope, every year I’ll be home for Christmas J. By the way anyone … happy new year, hope each of us will be better in this 2010.

9 thoughts on “behind the scene “MUDIK”

  1. Ivanna Rycka says:

    Haha, itupun dh kalang kabut mondar-mandir, cari tiket mobil dari P.Sie ke Medan, tp finally, ada jg keluarga yg baek yg tw gmn rasanya ketinggalan pesawat….
    btw, pas malam taon baruan heboh smw nelp2 keluarga yg jauh2, pake speaker plus suara kenceng2 ciri khas halak batak…..aslilah heppot semua….., blm lg B’Diles, pas diminta mandok hata, lsg pura2 lg flu, giliran sesi mandok hata selesai, lsg gk flu lg
    haha😀

  2. wieryono marta says:

    wakakakakakaka…. kw2 moratti….. nice joke miss, bikin ngakak bacanya… kek nya kakak pandai menulis yha… bikin yang lucu2 biar ane sering mampir ke blog miss…. :D:D:D:D salam kenal…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s