touch up


Pengen cerita sedikit soal wanita dan pernak-perniknya. Makeup itu udah pasti jadi bagian keseharian wanita kantoran. Walo emang gak semua bagian wajah kena dempul si makeup, minimal tiap cewe itu pake pelembap dan bedak. Lainnya sih itu tergantung orangnya, mo tambahin eyeshadow, blush-on, dan kru-krunya.

Apakah kita akan bahas item ini satu persatu ? tentu saja bukan. Saya gak jago soal makeup (jujur dari relung hati yang paling dalam dan dalam keadaan sadar sepenuhnya). Saya seorang IT konsultan yang kerjaannya mobile, beberapa bulan bisa berada di perusahaan A, bulan berikutnya di perusahaan B, dan sebagainya. Sekarang juga posisi saya masih tetap di klien. Jadi, karena saya punya sindrom tidak-bisa-menahan-pipis, saya sering ke toilet. Dari seringnya frekuensi sering ke toilet ini, ternyata ada sindrom lain yang saya lihat di kalangan beberapa wanita, yaitu “dempul-sesering-mungkin”. Di klien saya ini, saya sering melihat (sebut wanita ini bernama Bunga) ternyata 1/2 dari waktu kerjanya dipake buat touch-up doang (baca: dempul). Bahkan dalam tingkat paling parah saya pernah pura-pura nelepon di toilet selama 30 menit, dia masih tetep di depan cermin dengan segala perabot make-upnya.Jam makan siang saya singgah ke toilet, masih tetep juga bunga yang siap-siap makeup buat makan siang, abis makan siang juga gitu, pas mo pulang, tetep touch up juga.

Gak ada yang salah dengan cara dia touch-up sesering mungkin walau kadang buat moles bibir dia butuh 15 menit. Hanya saya jadi mikir nih istilah yang sering diungkapkan oleh lawan jenis kita “Wanita taunya apa sih ? taunya kan cuma dandan doang”. Kalau denger begini, beberapa merasa panas di hati dan merasa selevel lebih rendah dari kaum pria. Gerakan feminisme dan emansipasi seakan jadi tameng buat memuntahkan teori kalau cewe taunya cuma dandan melulu. Tapi kalo udah kaya si bunga ini kejadiannya ? ya mau gak mau diaminin juga dalam hati. Saya gak bermaksud generalisasi kalau semua cewe begitu. Saya percaya masih banyak cewe yang bisa survive, berkarir dan bergaul lebih OK tanpa modal touch-up-sesering-mungkin. Ada juga kok yang suka touch-up, tapi kalau emang dirasa perlu doang (dibaca: jarang). Touch-up boleh dan disarankan (seperlunya) biar wajah keliatan seger dari pagi-sore, cuma jangan jadi alesan buat lama-lama di toilet, lama-lama pake wastafel (yang ini sumpah bikin saya kesel, saya pernah ngantri cuci tangan 15 menit hanya karena alis wanita yang sedang touch up di toilet kantor ini ‘katanya‘ ketinggian sebelah) sehingga kerjaan lain jadi keteteran.*lagi emang toilet punya engkongnya situ ya? kok jadi dimonopoli ?*

NB: sekian uneg2 dari saya …saya cuma berharap si bunga gak ada di barisan paling depan buat berkoar-koar soal emansipasi dan feminisme.

7 thoughts on “touch up

  1. nich says:

    waka waka ee..

    jadi ingat komentar dosen di PI-Del dulu, karena “gerah” ngelihat teman satu kelas yang ganti baju tiap ganti sesi :))

    kalau dasarnya cantik, ya cantik aja..

    • miss hennie says:

      waka-waka juga brader … wogh, ternyata kaum pria juga memperhatikan. Hahahha … aku sebagai cewe juga gerah. Apa karena temen itu “bener-bener gerah” makanya selalu ganti baju atau cuma buat gaya2an doang. *apa mungkin di del gerah ya? secara cuaca di sana dingin banget ?*

  2. Strawberry On the Shortcake says:

    untungnya saya bukan orang yg hobby dan-dan kae bunga tp tetep bisa gaulπŸ™‚

    tapi mudah-mudahan bunga gk keteteran kerjaannya meski sering dempul sana dempul sini, karena saya juga salut lho liat cewe
    pinter, kerjaannya slalu beres, tp make-up n atribut femininnya juga gk perna ketinggalanπŸ˜€

  3. miss hennie says:

    saya sih gak yakin dia gak keteteran, jangan2 dia gak mikirin sama sekali karena belum ditegur ? hanya KPI lah yang membuktikan. But please girl, jangan lebay deh dempul kaya BUNGA ~

  4. popon says:

    sebagai pedagang lipen, jujur aja, kalo ndak ada makhluk2 macem gini, dagangan saya tak laku dong :3 tapi as a personal, males amat dempulan setengah jam demi benahin alis ;D ;D

    nice one lol!

    • miss hennie says:

      whuahahaha … iya sih say, kalo jarang2 make up kapan abis stoknya? kagak beli lagi deh. tapi yg cerita gue ini bener lho … bahkan nih cewe, pagi2 baru dateng dari kantor bikin tas make up di toilet kantor (di atas wastafel dan cermin gitu). jadi klo mo bolak-balik touch up gak perlu ribet bawa bag-make up gitu. tinggal polas-poles doang di toilet. dan parahnya … ternyata bukan cuma dia doang yg gitu, tapi ada beberapa mereka juga gitu (dashyat deh pokoknya !)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s