sotoy


Karena menikah, bukanlah sebuah prestasi keren …. ~ Tiga Venus by Clara Ng

Well, walau saya tidak menyukai ini tapi terkadang saya menyerah dan menyetujui bahwa terkadang beberapa wanita adalah mahkluk paling lebay di dunia ini. Bukan tidak beralasan juga saya mengungkapkannya. Cerita ini diawali, beberapa hari lalu seorang teman (teman lho, bukan sahabat … artinya teman = hanya kenal seperlunya dan tidak mengetahui detail kehidupan saya. singkat kata, hanya kenal saya sedikit tapi memiliki level sotoy yang luar biasa).

Ok, saya sekarang menyandang status single dan so far, i enjoy my life. It means, kalau saya merasa nyaman dengan hidup saya, saya tidak menuntut terlalu banyak dari orang lain selain hargai saya saja. Nah, kembali ke si teman ini … akhirnya mulailah dia dengan maksud “perjodohan” antara saya dengan seorang kenalan dia (sotoy nomor 1. karena saya tidak pernah meminta dia untuk mengenalkan saya ke seorang pria). Awalnya saya menanggapi dengan baik dan sopan serta tidak menjanjikan apapun kepada dirinya. Bagi saya jika berkenalan dengan orang baru, saya selalu bersikap terbuka dan positif. Jika memang pada akhirnya cocok, maka persahabatan atau masa pacaran terjalin tetapi jika juga pada akhirnya menemui jalan buntu, berteman juga bukanlah pilihan yang buruk.

Entah setan apa yang merasuki teman saya ini, pada akhirnya saya mendapati diri saya terlalu direcoki terlalu dalam karena dia seakan keberatan dengan ide saya tersebut. Inti di otaknya itu cuma satu “kami harus jadian”, tentu saja saya tidak menyukai ide ini. Saya mikir “siapa lo bisa nge-push gue?”. Mulailah dia mengeluarkan jurus sotoy nomor 3 dengan menyebut saya orangnya susah diajak berteman, terlalu tertutup, terlalu mandiri dan merasa bahwa hidup sendiri itu adalah hal terbaik yang bisa saya dapatkan.

Dengan emosi tertahan saya mengatakan kepada dia untuk tidak terlalu mencampuri urusan saya dan mengeluarkan jurus sotoy berikutnya. Jika dia merasa saya begitu dan susah untuk berkenalan dengan orang lain, harusnya masalahnya simple donk? tinggalkan saja saya dan cari wanita lain yang mungkin mulai memasuki tahap “kebelet nikah”. Kenapa dia harus membuang waktu, tenaga (dan juga pulsa) untuk membujuk saya yang konon katanya “berkepala batu dan berhati baja” ?.

Dia mulai bercerita bagaimana dia merasa terbantu setelah memiliki pacar (red: cowok membacanya: dimanfaatkan). Saat dia sedang lembur, maka cowoknya akan menjemputnya, saat dia ingin jalan-jalan, tentu saja sang pria akan datang untuk mengantar dan menjemputnya. Belum lagi, betapa bahagianya saat cowoknya kadang mentraktirnya atau membelikan sepasang sepatu, dan yang terakhir sepertinya cowoknya benar-benar serius dengannya karena beberapa bulan yang lalu pria tersebut mulai mencicil sebuah apartemen di daerah pinggiran kota.

Setelah merasa cukup lelah dengan caranya, dia mulai mengeluarkan jurus sotoy berikutnya yang mengatakan bahwa “semua temannya (bukan teman gue) yang menikah dan memiliki anak adalah manusia paling bahagia di muka bumi ini”. Sehingga, setiap kali dia menerima undangan pernikahan dia selalu membayangkan alangkah bahagia tak terbatas jika dia segera dilamar, menikah, memiliki anak dan tinggal di sebuah rumah yang asri serta dikelilingi tetangga yang menyenangkan dan ramah luar biasa. Kalau diteruskan mungkin cerita itu akan menjadi begini “kami memiliki villa di puncak dan setiap minggu anak-anak kami akan berlari di taman beserta anjing pudel kesayangan keluarga. dari arah belakang rumah akan tercium bau kambing guling yang menggugah selera serta bla-bla…bla .. !”

Saya tidak ingin memuntahkan teori dan angan-angan dia. Bagi saya hidup adalah apa yang kita rasakan, kita hadapi dan bagaimana respon kita terhadap rangkaian kejadian dalam hidup kita. Menjadi seorang lajang di tengah ibukota jakarta ini bukan menjadi nilai mati bahwa saya tidak pernah bahagia dan menikmati hidup saya. Sebaliknya menjadi seorang istri/suami/ayah/ibu juga bukanlah menjadi nilai mati bahwa mereka selalu bahagia dan tersenyum seakan semesta ini tercipta buat mereka saja. Kita hidup di dunia dengan segala macam permasalahan, rejeki dan komponen-komponen kehidupan lain dalam rentang waktu 1×24 jam, serta siklus 365 hari dan seterusnya. Hal yang baik yang bisa kita lakukan adalah bagaimana setiap hari itu, dengan berbagai cerita dan kemelut di dalamnya, membuat kita menjadi seorang pribadi yang lebih baik lagi dari hari kemarin dan mengajarkan kepada kita hal-hal baik, tanpa memandang apa status sosial dan jenis peran yang kita jalani dalam suatu komunitas.

Terkadang saya tidak habis pikir beberapa orang yang mengaminkan formula seperti ini, SINGLE = VIRUS = MEMATIKAN. Seakan-akan hidup menjadi lajang itu harus segera diakhiri sebelum mulai berkembang dan mewabah. Selama single itu masih mengikuti norma yang berlaku di masyarakat/agama, tidak mengganggu pasangan orang lain maka harusnya dipandang sebagai mana seharusnya dia dipandang.

Bukan berarti tulisan ini saya mengatakan bahwa saya begitu memuja dan mengagungkan hidup melajang, i don’t mean that. Saya masih percaya bahwa suatu hari nanti, dengan caranya sendiri saya akan menemukan seseorang yang disebut “jodoh”. Saya hanya tetap perlu tetap mencari dan membuka hati saya. Dan satu lagi, masalah jodoh seseorang adalah termasuk masalah pribadi seseorang, antara pribadi dia dan pasangannya. Bukan menjadi konsumsi publik. Terkadang ada saatnya juga kita bisa menghargai keputusan seseorang yang enggan membagi cerita romansanya. Terlihat sendiri juga bukan berarti tidak ada pasangan bukan ?

Kembali saya comot kata-kata favorit saya (see my last two posts)
“Setiap kita pribadi hidup di bumi memiliki hak dan kewajiban, sudah menjadi tugas kita untuk mencari kebahagiaan di kehidupan yang singkat ini walau dalam bentuk sekecil apapun”

5 thoughts on “sotoy

  1. oculy says:

    semoga itu tidak membuat kakak jadi tidak berteman dengan teman kakak itu …
    setuju dengan pendapatanya “Saya masih percaya bahwa suatu hari nanti, dengan caranya sendiri saya akan menemukan seseorang yang disebut β€œjodoh””

  2. ute says:

    jeez, your friend is a typical miserable naive girl, butuh pria untuk merasa dirinya utuh. Ga semua orang menikah punya happy ending, dan juga ga semua single person itu miserable. Taruhan deh, 5 tahun kedepan, yakin 100% kalau temen kamu ga jauh2 bakal berakhir jadi miserable housewife yg hidupnya cuman berputar sekitar anak, suami dan dapur

    • miss hennie says:

      hahahah … ya gitu deh. rumput tetangga selalu kelihatan lebih hijau. padahal kalo tetangga ditanya gitu, jangan-jangan dia malah pengen balik single. pesan gue ke dia kmrn sih cuma satu aja
      “lo kerja yang bener di kantor, jadi jangan mikirin kawin dan punya anak doang”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s